BAYAN LINNAS KHAS (SIRI KE-33): Umat Islam… Inilah Nasihatku

 

 

Mukaddimah

Doaku: Ya Allah, ampunilah dosa kami, kurniakan kami dengan hidayah, taufiq-Mu dan satukan hati-hati kami.

Sehari dua ini kita dikejutkan dengan satu peristiwa di Plaza Low Yat di mana terjadinya insiden. Hati kecil ini amat terguris dengan apa yang terjadi di bulan Ramadhan al-Mubarak ini. Saya katakan إِنَّا لِلَّهِ وَإِنَّا إِلَيْهِ رَاجِعُونَ maksudnya:  Sesungguhnya kami milik Allah dan kepada-Nyalah kami kembali. Dengan menginsafi apa yang telah terjadi sehingga terlalu banyak persepsi dan tokok tambah dan diviralkan sehingga isu sebenarnya tidak lagi jelas. Yang timbul amarah yang membara, dan lebih parah lagi jika wujudnya provokasi serta diheret kepada isu yang lebih luas seperti warna kulit, keagamaan dan lain-lain lagi.

Justeru, Bayan Linnas Khas ini dinamakan dengan Umat Islam… Inilah Nasihatku.

Semoga Bayan Linnas ini memberi banyak manfaat dan kefahaman kepada kita dalam menghadapi situasi yang tegang dan tidak terkawal.

 

 

Kenyataan Mufti Wilayah Persekutuan

Kami dengan berat hati dan penuh kesedaran memohon kepada Ilahi dalam menyampaikan kenyataan ini atau Bayan Linnas ini agar diikhlaskan hati kami dalam mencari keredhaan-Nya  jua. Dengan lafaz بِسْمِ اللهِ تَوَكَّلْتُ عَلَى اللهِ  kami nyatakan begini:

يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُمْ مِنْ ذَكَرٍ وَأُنثَى وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوباً وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِنْدَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ

Maksudnya:  Wahai manusia! Sesungguhnya,kami telah menciptakan kamu daripada seorang lelaki dan seorang perempuan, kemudiam kami jadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku agar kamu saling kenal mengenali. Sesungguhnya yang paling mulia diantara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertakwa.

 

Ayat ini memberi faedah dan kefahaman kepada kita antaranya:

  1. Tujuan pelbagai bangsa dicipta manusia untuk لِتَعَارَفُوا supaya berkenalan dalam membina Jaringan kehidupan yang sejahtera dan sama-sama mengimarahkannya di muka bumi.
  2. Kemuliaan hakiki di kalangan kita adalah yang paling ‘bertaqwa’. Itulah penilaian sebenar di sisi Allah

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

إِذَا كَانَ يَوْمُ صَوْمِ أَحَدِكُمْ فَلا يَرْفُثْ ، وَلا يَسْخَبْ ، فَإِنْ سَابَّهُ أَحَدٌ أَوْ شَاتَمَهُ أَوْ قَاتَلَهُ فَلْيَقُلْ : إِنِّي امْرُؤٌ صَائِمٌ

Maksudnya:  Jika sekiranya salah seorang daripada kamu sedang berpuasa, maka jangan dia melakukan perbuatan rafath (tidak baik), bertempik dan jika seseorang memakinya atau mencelanya atau memeranginya maka hendaklah dia berkata : Sesungguhnya aku berpuasa.

Riwayat al-Bukhari (1805)

 

Berdasarkan hadis ini, antara faedah yang dapat di ambil:-

Kesimpulan, marilah kita sebagai pengikut setia Rasulullah SAW yang menjadikan qudwah dan uswah hasanah untuk kita katakan: Sesungguhnya aku berpuasa. Semoga berkat mengikut Sunnah Nabi Muhammad SAW memberi kepada kita cahaya kefahaman Islam yang sebenarnya.

 

Itulah mesej yang jelas betapa perlunya kesatuan ummah ditegakkan terutamanya kesatuan hati atau rabitah al-qulub.

 

 

            Akhir kata: saya mengambil kesempatan ini dengan rendah diri memohon maaf kepada semua pihak atas tulisan yang mungkin mengguris perasaan dan jiwa kita. Tetapi sebagai menunaikan amanah Ilahi yang menyebut وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ yang membawa maksud: Dan mereka sentiasa berpesan-pesan dengan kebenaran dan berpesan-pesan dengan kesabaran. Inilah yang menyelamatkan kita daripada kerugian seperti nas Ilahi. Sekali lagi saya tegaskan kepada Umat Islam, inilah nasihatku.

Maaf zahir batin, semoga Allah terima ibadat puasa kita dan marilah kita mensyukuri atas pelbagai kurniaan nikmat-Nya pada hari kebesaran ini. Amin.

 

Akhukum fillah,

Datuk Dr. Zulkifli bin Mohamad al-Bakri

Mufti Wilayah Persekutuan

7.20 pagi, Lapangan Terbang Labuan.

14 Julai 2015 bersamaan 27 Ramadan 1436H

 

 

Print